Posted by Abdul Adzim Irsad On April - 27 - 2011 1 Comment

Di dalam al-Qur’an, Allah Swt senantiasa berpesan agar supaya mensucikan kota Makkah dank ke-syirikan (menduakan Allah Swt) dengan beragam berhala. Nabi Saw di utus oleh Allah di kota suci Makkah, dengan tujuan agar supaya rumah Allah bersih dari beragam jenis patung dan sesembahan orang Arab Makkah. Bertahun-tahun, Nabi Saw menyakinkan kepada penduduk setempat tentang ke-esaan Allah Saw. Ahirnya, ketika fathu Makkah, semua penduduk Makkah serentak memeluk islam tanpa merasa dipaksa.

baitullah

 

Ketika baitullah berdiri kokoh, ternyata banyak orang-orang yang tidak menyukainya. Raja Abrahah berusaha merobohkan baitullah, karena dianggab bisa menjadi masalah besar dikemudian hari. Abrahah membangun gereja yang begitu besar, dengan harapan agar orang-orang tidak lagi berangkat menunaikan ibadah haji di Makkah. Secara bersamaan, baitullah diserang agar dengan mudah mengalihkan orang-orang itu pergi ke tempatnya.

Di era modern, Abrahah sudah tidak ada lagi. Abrahah di era capitalis berubah bentuknya.Abrahah sekarang berubah dolar dan real. Dunia bisnis Haji dan Umrah begitu mengiurkan. Tidak satupun dari biro perjalanan haji yang merasa rugi, karen setipa tahun jumlah jama’ah haji dan umrah semakin meningkat. Apalagi, hotelhotel mewah menjadi pagar baitullah.

Mafia haji dan umrah dimana-mana. Mulai mafia kambing, mafia badal haji, mafia, pemondokan haji (hotel), visa umrah dan haji, sampai mafia mencium hajar aswad telah menhiasi dunia haji dan umrah. Nyaris, baitullah dikelilingi oleh mafia-mafia yang setiap saat menodahi kesucian baitullah. Satu kata, tujuan mereka hanyalah ingin mendapatkan uang lebih, sebab persaingan ekonomi semakin sulit.

Terkait dengan mafia visa umrah yang sedang menjadi masalah serius. Kedutaan Besar (Kedubes) Arab Saudi, terus mengumpulkan data-data penyelewengan dan pelanggaran yang dilakukan oknum mafia yang bermaksud merusak penyelenggaran ibadah umrah. Mereka bukan hanya merusak, tetapi benar-benar merobohkan baitullah dengan halus. Mereka itu merupakan jelmaan Abrahah di era modern dan capitalism. Keduataan Besara Arab Saudi dengan serius mencari data-data mafia visa umrah tersebut.  Hal itu dikemukakan Konsul Kedubes Arab Saudi, Abdulaziz Al-Abdullah Ar-Raqabi, kepada Republika, di Jakarta, kemarin.

“Bila tidak, maka kita (Arab Saudi, red) juga yang akan rugi. Karena ini menyangkut pelayanan yang kita berikan,” ujarnya.

Menurut dia, ada beberapa hal yang membuat pihak kedubes Arab Saudi mengambil langkah cepat dalam mengatasi mafia umrah ini. Di antaranya, jumlah umat Islam Indonesia yang ingin berumrah jumlahnya terus meningkat setiap tahun. Saat ini, puluhan ribu calon jamaah umrah sedang menanti keberangkatan pada April dan Mei. “Kalau tidak segera diatasi, mafia umrah ini akan makin merajalela,” ungkap Ar-Raqabi.

Karena itu, lanjutnya, pihaknya terus mengumpulkan berbagai bukti penyelewengan yang dilakukan oknum mafia tersebut. Mulai dari penggunaan pelat nomor kendaraan atas nama korps diplomat (CD) kedubes Arab Saudi, pengakuan bersangkutan sebagai wakil pemerintah Saudi saat melaporkan sebuah travel ke kepolisian, dan lainnya.

“Penggunaan kendaraan dengan pelat nomor CD itu hanya untuk pegawai kedubes yang mendapat mandat dari pemerintah Arab Saudi. Mereka juga diberikan ID-Card sebagai bukti bahwa mereka adalah staf diplomat,” terang Ar-Raqabi.

Hal yang sama juga disampaikan Kepala Media Kedubes Saudi, Nawaf Naif al-Kurnas. Menurut Nawaf, apa yang dilakukan oleh oknum tersebut telah membuat hubungan pemerintah Arab Saudi, khususnya kedubes dengan pemerintah Indonesia dan para penyelenggara umrah menjadi terganggu. “Ini tidak bisa dibiarkan. Apalagi, sudah membawa nama pemerintah Saudi untuk kepentingan pribadi yang bersangkutan,” tegasnya.

Al-Kurnas berharap, ada kerja sama antara kedubes Arab Saudi dengan Kementerian Agama (Kemenag) dan Kementerian Luar Negeri (Kemlu), serta Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) untuk menindak tegas oknum mafia tersebut. “Kita harus bekerja sama mengatasi berbagai problem penyelenggaraan umrah, termasuk mengatasi mafia yang merusak hubungan Indonesia dan Arab Saudi,” terangnya.

Sementara itu, kuasa hukum biro Gema Wahyu Pratama, Sefli Suharnan, berencana melaporkan balik tuduhan yang disampaikan oknum pelapor berinisial UM ke kepolisian. “Jika tidak terbukti apa yang mereka tuduhkan pada klien kami, maka kami akan melakukan tuntutan balik,” ujar Sefli, akhir pekan lalu.

Sebagaimana diketahui, WNA Arab Saudi yang melaporkan adanya pemalsuan dokumen oleh Gema Wahyu Pratama kepada polisi bernama Umar Miski. Surat laporan itu ditandatangani oleh Kepala Sentra Pelayanan Kepolisian Polda Metro Jaya Unit I, Kompol Liberti P, dengan tanda bukti lapor Nomor : TBL/1230/IV/2011/PMJ/Dit.Reskrimsus tertanggal 5 April. “Faktanya, kini semua paspor sudah dinyatakan oleh kedubes Arab Saudi bahwa semua paspor dan visa dari Gema Wahyu Pratama adalah asli,” ujarnya.

Terpisah, Ketua Bidang Hubungan Antarlembaga Himpuh HM Wahyu, menyatakan, pihaknya berharap penyelenggaraan umrah berjalan dengan baik dan lancar. “Kita semua sangat menentang setiap kezaliman. Jika ada oknum yang mau mencoba merusak regulasi dan sistem penyelenggaraan umrah di Indonesia, maka kita harus melawannya,” tegas Wahyu kepada Republika.

Ia sangat mendukung langkah kedubes Arab Saudi yang terus berupaya memperbaiki pelayanan ibadah umrah untuk seluruh umat Islam, termasuk memberantas setiap bentuk kejahatan. “Dengan langkah seperti ini, kita berharap ada jalan terbaik bagi seluruh penyelenggara umrah dan jamaah,” terangnya (www.republika.co,id)

 

One Response so far.

  1. Terry Ovdenk mengatakan:

    I simply want to tell you that I’m beginner to weblog and honestly loved this website. Almost certainly I’m likely to bookmark your blog . You certainly come with superb stories. With thanks for sharing your blog site.


Facebook Like Box provided by technology news
  • Facebook